Memahami Perkembangan Remaja

Tidak, anak remaja Anda bukanlah makhluk asing dari planet yang jauh, tapi dia berada dalam kondisi yang berbeda. Otak remaja masih aktif berkembang, memproses informasi berbeda dari otak orang dewasa yang matang. 

Korteks bagian depan-bagian dari otak digunakan untuk mengatur emosi, membuat keputusan, alasan, dan mengendalikan hambatan-dibangun selama tahun-tahun remaja, membentuk sinapsis baru pada tingkat yang luar biasa, oleh karenanya seluruh otak tidak mencapai kematangan penuh sampai sekitar pertengahan 20-an.
remaja dengan rambut menutup mata
Sumber : gokil2an-facebook
Remaja Anda mungkin lebih tinggi dari Anda dan tampaknya matang dalam beberapa hal, tetapi sering dia tidak mampu berpikir pada tingkatan dewasa.
Hormon yang dihasilkan selama perubahan fisik remaja dapat lebih rumit. Sekarang, perbedaan biologis tidak dapat memaafkan perilaku buruk remaja atau membebaskan mereka dari tanggung jawab atas tindakan mereka, tetapi aspek biologis mungkin membantu menjelaskan mengapa remaja berperilaku begitu impulsif atau membuat frustasi orang tua dan guru dengan keputusan mereka yang buruk, kecemasan sosial, dan pemberontakan. Memahami perkembangan remaja dapat membantu Anda menemukan cara untuk tetap terhubung dengan remaja Anda dan mengatasi masalah bersama-sama.

Remaja melihat kemarahan di mana-mana Remaja berbeda dari orang dewasa dalam kemampuan mereka untuk membaca dan memahami emosi di wajah orang lain. Dewasa menggunakan korteks prefrontal untuk membaca isyarat emosional, tapi remaja bergantung pada amygdala, bagian dari otak yang bertanggung jawab untuk reaksi emosional.
Dalam suatu penelitian, remaja sering salah membaca ekspresi wajah, ketika ditunjukkan gambar-gambar wajah orang dewasa mengekspresikan emosi yang berbeda, remaja paling sering mengartikan mereka sedang marah.
Sumber: ACT for  Youth